Aku Bukan Raja

AKU, berkisar tentang perkembangan diri seorang remaja dalam
mencari jati dirinya. Jas, bagi rakan sebaya manakala Aman dalam
kalangan ahli keluarganya berada di ambang usia dewasa. Berhadapan
dengan pelbagai gejolak jiwa dalam memenuhi tuntutan diri;
kecemerlangan STPM, memasuki universiti, sahabat, kekasih dan
cita-cita bagi mendepani kegetiran masa hadapan yang penuh cabaran.
Dilema ini dikeruhkan lagi dengan desakkan keluarga, darjat keturunan;
emak, pilihan menantu dan bapa, perniagaan keluarga. Sebagai anak
yang taat, dia akur akan senario yang menghambatinya. Jalan tengah
dipilih. Kecemerlangan akademik ditinggalkan manakala perniagaan
diraikan. Perniagaan sendiri menjadi pilihan lalu meminggirkan
perniagaan keluarga. Novel ini berlatarkan Muar dan Segamat, Johor
dan kawasan sekitarnya termasuk Sekolah Tinggi Muar, institusi
tersohornya. Lokasi ini begitu signifikan dalam sejarah Negeri Johor
abad ke-19, tapak Perang Jementah kaitan perjanjian tahun 1855,
peristiwa persaingan Keluarga Bendahara dan Temenggong dalam
menguasai Kerajaan Negeri Johor. Peristiwa Temenggong Daeng
Ibrahim dan anaknya Abu Bakar dengan bantuan Inggeris berjaya
mengetepikan tuntutan Sultan Ali ini diadun dalam novel bagi
memberikan justifikasi bahawa Jas adalah daripada keturunan darah
campuran Bugis dan Melayu. Sesungguhnya, karya ini menampilkan
nilai sejarah yang begitu bermakna bagi mengetahui bibit pengakhiran
Kerajaan Kesultanan Melayu Johor-Riau-Lingga-Pahang.

RM1

Category: